Afiqah Yusof, 18.
IG; afiqah.y
Twitter; afiqahyusof_

Here's where I membebel about things you're not interested in.



   Photobucket





Takdir.
Thursday, September 22, 2011 @ 3:20 PM


Bismillahirrahmanirrahim,
Assalamualaikum.


Kau, yang berbaju hitam.


Kau, yang bertudung pink.


Kau, yang mempunyai tanggung jawab sebagai pengawas perpustakaan.


Kau, yang baik.


Kau, yang tidak pernah melepaskan kaca mata dari muka.


Kau, yang tidak aku berapa rapat.


Kau, segalanya.


Tapi dengan tibatiba kau berubah hari ni. Secara tibatiba, tanpa sebab. Semalam dah elok. Dah plan, dah janji, dah atur rancangan, dah dah dah. Dah buat semuanya. Dah bincang semuanya agar perasaan dan perhubungan kita terkawal. Kita bergaduh. Kita bincang. Akhirnya semuanya selesai. Semalam.


Tapi harini tanpa sebarang sebab, kau tibatiba muka muram. Bila ditanya, jawapan hanya kepala yang digeleng beberapa kali. Tidak pun suara yang agak meninggi. Tanya sikit, mula lah marah, Entah kenapa kau berubah. 


Kata orang, kau rindu kekasih kau. Yang demam, panasnya 37 suhu. Kau sedih. Kau risau. Kau rindu. Kau semua! Tapi takkan pasal kekasih kau yang sorang tu, kawan kawan kau dah lari ke tepi dari otak. Hilang. Lenyap. Takkan cuma pasal kekasih? Aku termakan dengan kata kata orang. Mungkin betul apa yang diorang kata. Aku diam.


Aku cuba pujuk. Tapi kau pergi. Aku cuba slowtalk, tapi kau endah tak endah. Aku cuba panggil, tapi tiada sebarang jawapan. Aku  pegang tangan kau nak tarik kau pergi dengan aku, tapi kau tak terima. Kau diam. Kau kawal tangan kau, kau tarik tangan kau lagi kuat dengan tarikan aku. Aku putus asa. Apa lagi yang aku boleh buat kalau kau pergi dari situ je? Ok, aku balik ke tempat asal aku. Fkir lagi apa nak buat dengan kau. Orang belakang tk habis kata sebab kau rindu kekasih kau. 


Ok, aku terima.


Sampai balik dari sekolah aku tk bercakap dengan kau. Langsung. Oh, mungkin memang hari hari kita mcm ni. Mana ada kita bercakap. Semalam debat, bergaduh sebab aku tak rehat sekali. Sebab aku makin sombong. Wah. Bila aku cuba berubah, kau pulak yang berubah lebih. Bukan dalam cara lebih baik, malah.... kau...


Hm.


Balik dari sekolah, aku jamah makanan dlu. Lepas tu, baru capai laptop hitam kesayangan. Dalam hati, ada rasa nak tegur kau bila nampak nama kau dalam senarai kawan kawan yang online dalam laman sesawang Facebook tu. Tp takpe, daripada tk di layan... baik aku diam. Tak lama tu, kau tegur. Kau tegur elok. Baik. Wah, macam takda apa apa berlaku je tadi kan.


Tkpe, aku cuba chat dengan kau. Aku luah apa yang aku rasa. Tapi aku takda kata kau bodoh sial semua. Kau yang mengaku dekat diri kau sendiri. Aku takkan kata mcm tu dekat sorang yang baik dengan aku selama ni. Tak akn. Kalau lah kau tk mcm tu tadi...


Aku cuba chat dengan kau, dalam perkataan yang mungkin buat kau terguris hati, ada soalan yang tersirat dan perlukan jawapan. Alangkah bagus kau faham apa yang aku cuba sampaikan. Kau kata ada masalah. Aku pun ada masalah yang sama. Tapi aku tkda sampai bawak masalah usung ke sekolah sekali, dan bila ada yang panggil aku cuma diam dan jeling. Bila ada jenaka dekat depan aku diam dan tunduk. Tak.


Entah, aku taktahu apa perlu aku katakan lagi. Aku ingatkan harini boleh jadi hari paling seronok dalam hidup sebab harini boleh borak boleh gelak dengan kawan kawan sebab tak belajar tambahan lagi ada jual novel. Ingatkan boleh pergi beli sama-sama. Tegur pun tak padahal. Ok tkpe aku cuma boleh watcool. Buat apa nak paksa.


Kau mintak maaf, aku maafkan. Itu dah semestinya. Heish entahlah.


Aku cuma nak korang tahu, Aisyah Amelyn Shahzreen, sebanyak mana korang pernah umpat aku dengan orang lain, sebanyak mana aku pernah umpat korang dengan orang lain.. Aku faham mungkin itu sebab ketidak puasan hati dalam diri. Sebab tu nak lepas je dekat orang. Aku minta maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki kalau aku selalu sakitkan hati korang sampai sejak aku terselit dalam hubungan sahabat ni keadaan makin renggang dan tak terkawal. Mungkin semua salah aku dengan sikap negatif dan ego yang tak lepas.


Maafkan aku. Maafkan aku. Maafkan aku.


:"(


Tibatiba rasa nak nangis.


Air mata berlinangan.


Aku cuma taknak kita putus persahabatan tanpa sebab yang munasabah macam aku dengan bekas kawan kawan karib aku dulu, aku taknak. Ye, aku cuba buat taknak ada kawan baik. Aku cuba untuk pergi dari semua masalah yang berkaitan dengan 'kawn' sebab aku taknak kisah lama berulang. Tp secara tibatiba aku jumpa dengan korangg dan aku betul betul harap kita tkkan berpisah. Betul. Org cuba umpat korang pun aku akan cuba buat dengar tak dengar, mungkin kalau aku ber-iye tu ada syaitan menghasut. Maka aku mintak maaf.


Bye, Assalamualaikum.



PAST
PRESENT